Isnin, 14 Oktober 2013

LHDN: Beban percukaian golongan sederhana

Terlebih dahulu golongan kakitangan awam yang bergaji sederhana amat menghargai kenyataan Timbalan Menteri Kewangan, Datuk Ahmad Maslan berhubung ura-ura 'berita gembira' pelepasan cukai untuk golongan ini. Untuk makluman LHDN dan Kementerian Kewangan, sejak sekian lama golongan ini amat tertekan dalam isu pelepasan cukai ini yang tidak dikaji, malah tidak relevan dan boleh disifatkan tidak adil dan agak menindas golongan ini. 

Kajian semula sepatutnya dilakukan terhadap kemampuan kewangan golongan ini yang sebahagian besarnya terpaksa membuat kerja sambilan atau membuat penjimatan perbelanjaan. Menambah derita apabila kadar pelepasan cukai oleh LHDN amat tidak relevan dengan kos perbelanjaan mereka yang diluar dari kemampuan untuk membayar cukai. Menambah kekecewaan bila melihat golongan yang 'tidak membayar cukai' tetapi hidup mewah khususnya di kalangan peniaga tertentu, penduduk luar bandar yang hidup mewah pula menikmati BR1M hasil dari wang golongan ini. Jika dikaji pendapatan peniaga-peniaga ini, juga penoreh getah dan penanam kelapa sawit adalah berkali ganda kekayaan mereka berbanding golongan seperti ini.

Walaupun pendapatan golongan sederhana kelihatan tinggi, namun setelah ditolak berbagai potongan, ianya berbaki sekitar RM2000. Kenaikan kos keperluan rumahtangga yang merangkumi bil-bil dan lain-lain pun tidak dapat ditampung dengan baki gaji berkenaan. Keadaan mungkin sedikit lega jika pasangan turut bekerja. Banyak kos-kos lain tidak diambil kira oleh LHDN seperti kos bayaran bulanan kenderaan dan penyelenggaran serta kos pembantu rumah juga pengasuh anak-anak.

LHDN dan Kementerian Kewangan juga diharap mengkaji rebet perbelanjaan diri dan dirangkumkan dengan kos semasa serta tanggungan termasuk sumbangan kepada ibu bapa pekerja. Di dalam pelepasan cukai sedia ada hanya dikhususkan kepada bayaran perubatan tetapi dalam situasi sebenar setiap anak dituntut oleh agama membantu kos kehidupan hari tua ibu bapa mereka. Dalam situasi ini seharusnya LHDN mengkaji semula rebet ini dan disesuaikan sebagai kos tetap yang mesti disediakan oleh anak-anak kepada ibu bapa. Pembuktian boleh dilakukan melalui transaksi bank atau kaedah lain yang wajar.

Kerajaan juga boleh memasukkan kos percutian dan umrah sebagai rebet pengecualian cukai bagi mengalakkan aktiviti kekeluargaan. Kos umrah sebagai contoh adalah agak tinggi dan menjadi impian golongan berpendapatan sederhana, alangkah baiknya jika ibadah ini turut mendapat pelepasan cukai bagi mengalakkan lebih ramai umat Islam menabung dan memperuntukan perbelanjaan mengerjakannya.

Semoga pandangan ini diambil peduli oleh Kementerian Kewangan khususnya dalam pembentangan Bajet 2014 kelak. Percayalah impak kelonggaran rebet cukai kepada golongan sedehana ini mempunyai kesan besar yang mampu mengubah langskap politik negara khususnya sokongan kepada Barisan Nasional.

Cr.LukmanMoidin & ShahfaliqTeo

2 ulasan:

Dan Kuala berkata...

Assalamualaikum Saudara,
tolong linkkan blog saya. Izinkan saya untuk sama-sama berjuang.
http://nakhodakuale.blogspot.com/

Tanpa Nama berkata...

Boleh..boom kaw2